Home | Posts RSS | Comments RSS | Login

Kisah Si Sopak, Si Botak dan Si Buta

Saturday, July 24, 2010

PADA suatu masa dahulu, terdapat tiga bersaudara daripada keturunan Bani Israel. Mereka hidup dalam kemiskinan dan sentiasa dihina. Salah seorang daripada tiga bersaudara itu digelar Si Sopak.

Dia digelar begitu kerana kulitnya dijangkiti penyakit sopak. Saudaranya yang kedua, botak kepalanya. Maka digelarnya Si Botak. Yang ketiga digelar Si Buta, kerana matanya buta.

Pada suatu hari, Si Sopak berkata: "Alangkah bahagianya aku jika kulitku sehalus sutera dan aku pula menjadi kaya."

Allah mendengar kata-kata itu dan mengutuskan malaikat pergi ke rumah Si Sopak dalam bentuk manusia. Malaikat itu bertanya kepada Si Sopak: "Apakah yang engkau inginkan?"

"Kulit yang halus dan sihat daripada penyakit ini. Aku juga inginkan unta agar aku boleh menternaknya nanti," kata Si Sopak.

Malaikat pun menyapu sekujur tubuh Si Sopak. Kulit Si Sopak pun berubah menjadi halus. Selepas itu, malaikat pun menyerahkan seekor unta yang sedang bunting kepada Si Sopak.

Malaikat seterusnya pergi ke rumah Si Botak pula. Si Botak sedang menyesali nasib dirinya yang malang. Kepalanya yang botak kelihatan berkilat.

"Apakah yang engkau inginkan, wahai Botak," tanya malaikat.

"Saya ingin sembuh daripada penyakit botak ini. Biarlah rambut yang halus dan lebat tumbuh. Aku juga inginkan lembu untuk dipelihara," kata Si Botak malu-malu.

Malaikat pun mengusap lembut kepala Si Botak. Dengan izin Allah, tumbuhlah rambut yang lebat. Wajahnya pula menjadi kacak. Malaikat pun menyerahkan seekor lembu betina bunting kepada Si Botak. Si Botak pun memeliharanya sehingga beranak pinak.

Kemudian malaikat pergi pula ke rumah Si Buta. Seperti dua saudaranya yang lain, malaikat bertanya apa yang Si Buta inginkan.

"Aku inginkan mataku yang buta ini disembuhkan oleh Allah. Maka dapatlah aku melihat saudara-saudaraku," kata Si Buta.

Malaikat pun mengusap mata Si Buta. Si Buta pun membuka mata dan alangkah terperanjatnya dia apabila dia sudah dapat melihat. Malaikat pun bertanya kekayaan apakah yang Si Buta inginkan, dan apabila Si Buta meminta kambing, malaikat juga menyerahkan seekor kambing yang sihat dan sedang bunting kepadanya.

Beberapa tahun kemudian, terkenallah ketiga-tiga orang bersaudara itu kerana kekayaan masing-masing. Ternakan mereka memenuhi ladang ternakan masing-masing.

Mereka sekarang sudah digelar Tuan Sopak, Tuan Botak dan Tuan Buta. Kekayaan mereka tersebar di kalangan Bani Israel.

Allah kemudian mengutuskan malaikat untuk turun ke bumi dalam rupa seorang pengemis. Mula-mula sekali, malaikat pergi ke rumah Tuan Sopak.

"Saya ini musafir yang miskin, tuan," kata malaikat. "Tiada bekal untuk pulang. Demi Allah yang mengurniakan paras yang indah dan harta yang banyak, berilah unta seekor kepada saya untuk teruskan perjalanan."

Tuan Sopak jijik melihat musafir di depannya itu. Maka dia pun berkata: "Aku harus menyelesaikan banyak hutang. Aku tidak boleh memberi apa-apa kepada kau.

"Moga Allah mengembalikan keadaan tuan yang asal," balas malaikat yang menyerupai pengemis itu.

Selepas malaikat tersebut beredar, Si Sopak menjadi seperti dahulu. Kulitnya kembali dijangkiti sopak. Ternakan untanya semakin hari semakin susut kerana mati. Akhirnya habislah semua harta kekayaannya.

Malaikat pergi menemui Tuan Botak pula untuk meminta sedekah, Tuan Botak memberi alasan yang sama dengan Tuan Sopak. Maka malaikat pun berdoa agar Allah menjadikan Tuan Botak seperti dulu.

Kepalanya pun menjadi botak kembali. Lembu Si Botak juga mati seekor demi seekor. Maka Si Botak pun kembali miskin.

Malaikat menemui Tuan Buta pula. Lelaki itu sentiasa bersyukur kepada Allah. Apabila malaikat meminta agar diberikan seekor kambing, Tuan Buta pun berkata: "Dulu aku seorang buta. Allah telah menyembuhkan mataku. Oleh itu, kau ambil mana-mana kambing yang engkau sukai untuk dibuat bekalmu."

Mendengar jawapan itu, malaikat pun berkata: "Jagalah hartamu baik-baik. Sebenarnya Allah hanya ingin mengujimu. Allah telah meredaimu, sedangkan saudara-saudaramu telah mendapat kemurkaan."

Si Buta pun menadah tangan lalu mengucapkan syukur

Sumber: Utusan Malaysia

Ulasan:

Walau pun kisah ini dah banyak kali diceritakan kepada masyarakat, namun, tidak ramai yang mengambil iktibar daripada “message” yang hendak disampaikan melalui kisah ini termasuklah diri sendiri. Sesungguhnya “bersyukur” itulah tanda – tanda seseorang itu beriman dan bertaqwa kepada Sang Pencipta yang Maha Esa dan Maha Berkuasa. Nikmat yang dikurniakan oleh Allah S.W.T kepada hamba – Nya seharusnya di terima dengan nada sebagai seorang hamba, barulah nikmat yang diterima mendapat keberkatan dan keredhaan daripada Allah S.W.T. Wallahua’lam.

Berbuat Baiklah Kepada Kedua Ibu Bapa

Sunday, July 18, 2010

Dua tiga hari ini, dada akhbar telah dikecohkan dengan isu bapa menyaman anak – anak mereka. Situasi ini menunjukkan keadaan yang semakin meruncing dalam institusi kekeluargaan di kalangan masyarakat Malaysia khususnya yang beragama Islam. Isu ini turut menggambarkan permasalahan akhlak di kalangan masyarakat Islam yang semakin meningkat dan tidak terkawal lagi.

Mereka yang bergelar ibu bapa sememangnya telah dianugerahi oleh Allah S.W.T dengan nikmat naluri kasih saying yang tinggi. Oleh itu, adalah menjadi fitrah bagi seorang ibu mahupun bapa menyayangi anak – anak mereka dengan sepenuh hati. Maka, apabila timbul cerita – cerita sedemikian rupa, telah memberi gambaran dan petanda awal kepada kita akan sesuatu perkara . Jarang kita akan mendengar seorang ayah sanggup melihat kesengsaraan anak – anaknya sama ada secara sengaja ataupun tidak (“unless” mereka yang tidak berpegang kepada agama Islam).

Kalau di baca dan di teliti pada kesemua cerita yang dipaparkan dalam akhbar berkenaan, tindakan bapa menyaman anak di dalam akhbar hanyalah berpunca daripada kezaliman yang telah dilakukan oleh anak – anak mereka. Faktor ini telah menjadi punca yang mendorong isu ini timbul muktakhir ini. Hari demi hari, semakin ramailah “Si Tanggang” versi moden yang telah muncul dan melakukan penderhakaan dalam bentuk yang berbagai - bagai. Ibu bapa hanyalah menjadi alatan untuk mereka mencapai kesenangan.

Kisah – kisah tragedi yang menimpa warga emas ini semakin melarat sehingga tidak terjangkau pemikiran manusia yang waras. Ibu bapa diperlakukan ibarat haiwan yang tidak berperasaan. Sesungguhnya, ramai anak – anak dewasa ini telah jauh melupakan perintah Allah S.W.T yang berulang – ulang kali di sebut di dalam Al – Quran. Firman Allah S.W.T dalam Al – Quran:

Surah Al – Baqarah, ayat 83 yang bermaksud;

Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil (yaitu): Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat kebaikanlah kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia, dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Kemudian kamu tidak memenuhi janji itu, kecuali sebahagian kecil daripada kamu, dan kamu selalu berpaling. [Al – Baqarah: 83]

Surah An – Nisaa’, ayat 36 yang bermaksud;

Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri. [An – Nisaa’: 36]

Surah Al – An’aam, ayat 151 yang bermaksud;

Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya mahupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar." Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya). [Al – An’aam: 151]

Surah Luqman, ayat 14 yang bermaksud;

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapamu, hanya kepada-Kulah kembalimu. [Luqman: 14]

Surah Al – Israa’, ayat 23 yang bermaksud;

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil." [Al – Israa’: 23 – 24]

Kesemua perintah Allah S.W.T di dalam ayat – ayat Al –Quran ini telah menunjukkan kepada kita akan kewajipan melakukan kebaikkan kepada kedua – dua ibu bapa kita. Adalah tidak wajar bagi seseorang anak itu melukakan hati kedua – dua ibu bapa mereka dengan sengaja. Sikap kasih – sayang dan hormat – menghormati perlulah di pupuk di dalam sanubari agar sentiasa patuh melaksanakan perintah Allah S.W.T. Sesungguhnya syurga itu adalah milik Allah S.W.T dan tiadalah cara lain untuk kita memasuki ke dalam syurga melainkan dengan mentaati perintah – Nya agar sentiasa dirahmati Allah S.W.T.

p/s: Pesanan untuk diri sendiri dan juga rakan – rakan yang dikasihi sekalian semoga sama – sama mendapat manfaat dan keredhaan Allah S.W.T.

Dan semoga Allah S.W.T merahmati dan mengkasihani kedua – dua ibu bapaku sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil, Amin…..

Kesibukkan

Monday, July 12, 2010

Dunia pekerjaan banyak menyebabakan aku terleka dan lupa dengan perkara – perkara yang berlaku disekeliling.Kesibukkan yang dilalui selama 2 minggu yang sangat memenatkan telah menyebabkan aku kurang menigikuti perkembangan isu – isu semasa. Fokus lebih tertumpu dalam menyesuaikan diri dengan alam pekerjaan serta pencarian bilik sewa di sekitar area Kuala Lumpur. Sedar tak sedar, Piala Dunia Bola Sepak sudah pun berakhir yang telah menyaksikan Belanda tewas dalam pertemuan dengan Sepanyol.

Lebih teruk lagi, sedar tak sedar bulan Rejab sudah pun hampir meninggalkan aku. Walaupun masih sempat menghadiri dan mendengar beberapa ceramah dan tazkirah berkenaan penghayatan peristiwa “Israk dan Mikraj”, pemergian bulan Rejab kali ini merupakan satu kerugian dalam diri bila mana kurangnya penghayatan yang diambil pada kesempatan dalam bulan yang mulia ini.Mungkin ini adalah suatu pengajaran awal dalam mengenal dunia pekerjaan.

Pertamanya, perlu ada pembahagian masa antara perkara dunia dan perkara akhirat. Dalam kesibukkan mengejar kejayaan duniawi, kejayaan ukhrawi juga tidak boleh dilupakan. Kedua – duanya perlu seimbang agar kejayaan dapat di kecapi bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat. Yang kedua, walaubagaimana sibuk sekali pun dengan pekerjaan, kita perlulah sentiasa beringat bahawasanya pekerjaan yang dilakukan semuanya adalah kerana Allah S.W.T. Maka, pekerjaaan yang dilakukan kerana Allah S.W.T tidak seharusnya menjauhkan hubungan hamba dengan Pencipta.Sebaik – baiknya, pekerjaan yang dilakukan lebih mengingatkan diri kita kepada Allah S.W.T.

Yang terakhir, Allah S.W.T tidak akan membebankan hamba – hamba – Nya dengan suatu amanah dan tanggungjawab yang tidak mampu dipikul oleh mereka. Semua pemberian Allah S.W.T adalah semata – mata berdasarkan kemampuan masing – masing. Maka, alasan bahawasanya ketidak ada masa untuk menghayati kemulian bulan Rejab kali ini hanyalah kerana kelalaian serta kelemahan diri sendiri yang sentiasa leka dibuai arus keseronokkan dunia mahupun tipu daya syaitan. Wallahua’lam.

Saturday, July 24, 2010

Kisah Si Sopak, Si Botak dan Si Buta

Posted by pSp at 6:52 PM 1 comments Links to this post

PADA suatu masa dahulu, terdapat tiga bersaudara daripada keturunan Bani Israel. Mereka hidup dalam kemiskinan dan sentiasa dihina. Salah seorang daripada tiga bersaudara itu digelar Si Sopak.

Dia digelar begitu kerana kulitnya dijangkiti penyakit sopak. Saudaranya yang kedua, botak kepalanya. Maka digelarnya Si Botak. Yang ketiga digelar Si Buta, kerana matanya buta.

Pada suatu hari, Si Sopak berkata: "Alangkah bahagianya aku jika kulitku sehalus sutera dan aku pula menjadi kaya."

Allah mendengar kata-kata itu dan mengutuskan malaikat pergi ke rumah Si Sopak dalam bentuk manusia. Malaikat itu bertanya kepada Si Sopak: "Apakah yang engkau inginkan?"

"Kulit yang halus dan sihat daripada penyakit ini. Aku juga inginkan unta agar aku boleh menternaknya nanti," kata Si Sopak.

Malaikat pun menyapu sekujur tubuh Si Sopak. Kulit Si Sopak pun berubah menjadi halus. Selepas itu, malaikat pun menyerahkan seekor unta yang sedang bunting kepada Si Sopak.

Malaikat seterusnya pergi ke rumah Si Botak pula. Si Botak sedang menyesali nasib dirinya yang malang. Kepalanya yang botak kelihatan berkilat.

"Apakah yang engkau inginkan, wahai Botak," tanya malaikat.

"Saya ingin sembuh daripada penyakit botak ini. Biarlah rambut yang halus dan lebat tumbuh. Aku juga inginkan lembu untuk dipelihara," kata Si Botak malu-malu.

Malaikat pun mengusap lembut kepala Si Botak. Dengan izin Allah, tumbuhlah rambut yang lebat. Wajahnya pula menjadi kacak. Malaikat pun menyerahkan seekor lembu betina bunting kepada Si Botak. Si Botak pun memeliharanya sehingga beranak pinak.

Kemudian malaikat pergi pula ke rumah Si Buta. Seperti dua saudaranya yang lain, malaikat bertanya apa yang Si Buta inginkan.

"Aku inginkan mataku yang buta ini disembuhkan oleh Allah. Maka dapatlah aku melihat saudara-saudaraku," kata Si Buta.

Malaikat pun mengusap mata Si Buta. Si Buta pun membuka mata dan alangkah terperanjatnya dia apabila dia sudah dapat melihat. Malaikat pun bertanya kekayaan apakah yang Si Buta inginkan, dan apabila Si Buta meminta kambing, malaikat juga menyerahkan seekor kambing yang sihat dan sedang bunting kepadanya.

Beberapa tahun kemudian, terkenallah ketiga-tiga orang bersaudara itu kerana kekayaan masing-masing. Ternakan mereka memenuhi ladang ternakan masing-masing.

Mereka sekarang sudah digelar Tuan Sopak, Tuan Botak dan Tuan Buta. Kekayaan mereka tersebar di kalangan Bani Israel.

Allah kemudian mengutuskan malaikat untuk turun ke bumi dalam rupa seorang pengemis. Mula-mula sekali, malaikat pergi ke rumah Tuan Sopak.

"Saya ini musafir yang miskin, tuan," kata malaikat. "Tiada bekal untuk pulang. Demi Allah yang mengurniakan paras yang indah dan harta yang banyak, berilah unta seekor kepada saya untuk teruskan perjalanan."

Tuan Sopak jijik melihat musafir di depannya itu. Maka dia pun berkata: "Aku harus menyelesaikan banyak hutang. Aku tidak boleh memberi apa-apa kepada kau.

"Moga Allah mengembalikan keadaan tuan yang asal," balas malaikat yang menyerupai pengemis itu.

Selepas malaikat tersebut beredar, Si Sopak menjadi seperti dahulu. Kulitnya kembali dijangkiti sopak. Ternakan untanya semakin hari semakin susut kerana mati. Akhirnya habislah semua harta kekayaannya.

Malaikat pergi menemui Tuan Botak pula untuk meminta sedekah, Tuan Botak memberi alasan yang sama dengan Tuan Sopak. Maka malaikat pun berdoa agar Allah menjadikan Tuan Botak seperti dulu.

Kepalanya pun menjadi botak kembali. Lembu Si Botak juga mati seekor demi seekor. Maka Si Botak pun kembali miskin.

Malaikat menemui Tuan Buta pula. Lelaki itu sentiasa bersyukur kepada Allah. Apabila malaikat meminta agar diberikan seekor kambing, Tuan Buta pun berkata: "Dulu aku seorang buta. Allah telah menyembuhkan mataku. Oleh itu, kau ambil mana-mana kambing yang engkau sukai untuk dibuat bekalmu."

Mendengar jawapan itu, malaikat pun berkata: "Jagalah hartamu baik-baik. Sebenarnya Allah hanya ingin mengujimu. Allah telah meredaimu, sedangkan saudara-saudaramu telah mendapat kemurkaan."

Si Buta pun menadah tangan lalu mengucapkan syukur

Sumber: Utusan Malaysia

Ulasan:

Walau pun kisah ini dah banyak kali diceritakan kepada masyarakat, namun, tidak ramai yang mengambil iktibar daripada “message” yang hendak disampaikan melalui kisah ini termasuklah diri sendiri. Sesungguhnya “bersyukur” itulah tanda – tanda seseorang itu beriman dan bertaqwa kepada Sang Pencipta yang Maha Esa dan Maha Berkuasa. Nikmat yang dikurniakan oleh Allah S.W.T kepada hamba – Nya seharusnya di terima dengan nada sebagai seorang hamba, barulah nikmat yang diterima mendapat keberkatan dan keredhaan daripada Allah S.W.T. Wallahua’lam.

Continue Reading

Sunday, July 18, 2010

Berbuat Baiklah Kepada Kedua Ibu Bapa

Posted by pSp at 11:34 PM 1 comments Links to this post

Dua tiga hari ini, dada akhbar telah dikecohkan dengan isu bapa menyaman anak – anak mereka. Situasi ini menunjukkan keadaan yang semakin meruncing dalam institusi kekeluargaan di kalangan masyarakat Malaysia khususnya yang beragama Islam. Isu ini turut menggambarkan permasalahan akhlak di kalangan masyarakat Islam yang semakin meningkat dan tidak terkawal lagi.

Mereka yang bergelar ibu bapa sememangnya telah dianugerahi oleh Allah S.W.T dengan nikmat naluri kasih saying yang tinggi. Oleh itu, adalah menjadi fitrah bagi seorang ibu mahupun bapa menyayangi anak – anak mereka dengan sepenuh hati. Maka, apabila timbul cerita – cerita sedemikian rupa, telah memberi gambaran dan petanda awal kepada kita akan sesuatu perkara . Jarang kita akan mendengar seorang ayah sanggup melihat kesengsaraan anak – anaknya sama ada secara sengaja ataupun tidak (“unless” mereka yang tidak berpegang kepada agama Islam).

Kalau di baca dan di teliti pada kesemua cerita yang dipaparkan dalam akhbar berkenaan, tindakan bapa menyaman anak di dalam akhbar hanyalah berpunca daripada kezaliman yang telah dilakukan oleh anak – anak mereka. Faktor ini telah menjadi punca yang mendorong isu ini timbul muktakhir ini. Hari demi hari, semakin ramailah “Si Tanggang” versi moden yang telah muncul dan melakukan penderhakaan dalam bentuk yang berbagai - bagai. Ibu bapa hanyalah menjadi alatan untuk mereka mencapai kesenangan.

Kisah – kisah tragedi yang menimpa warga emas ini semakin melarat sehingga tidak terjangkau pemikiran manusia yang waras. Ibu bapa diperlakukan ibarat haiwan yang tidak berperasaan. Sesungguhnya, ramai anak – anak dewasa ini telah jauh melupakan perintah Allah S.W.T yang berulang – ulang kali di sebut di dalam Al – Quran. Firman Allah S.W.T dalam Al – Quran:

Surah Al – Baqarah, ayat 83 yang bermaksud;

Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil (yaitu): Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat kebaikanlah kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia, dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Kemudian kamu tidak memenuhi janji itu, kecuali sebahagian kecil daripada kamu, dan kamu selalu berpaling. [Al – Baqarah: 83]

Surah An – Nisaa’, ayat 36 yang bermaksud;

Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri. [An – Nisaa’: 36]

Surah Al – An’aam, ayat 151 yang bermaksud;

Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezeki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya mahupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar." Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya). [Al – An’aam: 151]

Surah Luqman, ayat 14 yang bermaksud;

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapamu, hanya kepada-Kulah kembalimu. [Luqman: 14]

Surah Al – Israa’, ayat 23 yang bermaksud;

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil." [Al – Israa’: 23 – 24]

Kesemua perintah Allah S.W.T di dalam ayat – ayat Al –Quran ini telah menunjukkan kepada kita akan kewajipan melakukan kebaikkan kepada kedua – dua ibu bapa kita. Adalah tidak wajar bagi seseorang anak itu melukakan hati kedua – dua ibu bapa mereka dengan sengaja. Sikap kasih – sayang dan hormat – menghormati perlulah di pupuk di dalam sanubari agar sentiasa patuh melaksanakan perintah Allah S.W.T. Sesungguhnya syurga itu adalah milik Allah S.W.T dan tiadalah cara lain untuk kita memasuki ke dalam syurga melainkan dengan mentaati perintah – Nya agar sentiasa dirahmati Allah S.W.T.

p/s: Pesanan untuk diri sendiri dan juga rakan – rakan yang dikasihi sekalian semoga sama – sama mendapat manfaat dan keredhaan Allah S.W.T.

Dan semoga Allah S.W.T merahmati dan mengkasihani kedua – dua ibu bapaku sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil, Amin…..

Continue Reading

Monday, July 12, 2010

Kesibukkan

Posted by pSp at 9:28 PM 1 comments Links to this post

Dunia pekerjaan banyak menyebabakan aku terleka dan lupa dengan perkara – perkara yang berlaku disekeliling.Kesibukkan yang dilalui selama 2 minggu yang sangat memenatkan telah menyebabkan aku kurang menigikuti perkembangan isu – isu semasa. Fokus lebih tertumpu dalam menyesuaikan diri dengan alam pekerjaan serta pencarian bilik sewa di sekitar area Kuala Lumpur. Sedar tak sedar, Piala Dunia Bola Sepak sudah pun berakhir yang telah menyaksikan Belanda tewas dalam pertemuan dengan Sepanyol.

Lebih teruk lagi, sedar tak sedar bulan Rejab sudah pun hampir meninggalkan aku. Walaupun masih sempat menghadiri dan mendengar beberapa ceramah dan tazkirah berkenaan penghayatan peristiwa “Israk dan Mikraj”, pemergian bulan Rejab kali ini merupakan satu kerugian dalam diri bila mana kurangnya penghayatan yang diambil pada kesempatan dalam bulan yang mulia ini.Mungkin ini adalah suatu pengajaran awal dalam mengenal dunia pekerjaan.

Pertamanya, perlu ada pembahagian masa antara perkara dunia dan perkara akhirat. Dalam kesibukkan mengejar kejayaan duniawi, kejayaan ukhrawi juga tidak boleh dilupakan. Kedua – duanya perlu seimbang agar kejayaan dapat di kecapi bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat. Yang kedua, walaubagaimana sibuk sekali pun dengan pekerjaan, kita perlulah sentiasa beringat bahawasanya pekerjaan yang dilakukan semuanya adalah kerana Allah S.W.T. Maka, pekerjaaan yang dilakukan kerana Allah S.W.T tidak seharusnya menjauhkan hubungan hamba dengan Pencipta.Sebaik – baiknya, pekerjaan yang dilakukan lebih mengingatkan diri kita kepada Allah S.W.T.

Yang terakhir, Allah S.W.T tidak akan membebankan hamba – hamba – Nya dengan suatu amanah dan tanggungjawab yang tidak mampu dipikul oleh mereka. Semua pemberian Allah S.W.T adalah semata – mata berdasarkan kemampuan masing – masing. Maka, alasan bahawasanya ketidak ada masa untuk menghayati kemulian bulan Rejab kali ini hanyalah kerana kelalaian serta kelemahan diri sendiri yang sentiasa leka dibuai arus keseronokkan dunia mahupun tipu daya syaitan. Wallahua’lam.

Continue Reading