Home | Posts RSS | Comments RSS | Login

Kesibukkan

Monday, July 12, 2010

Dunia pekerjaan banyak menyebabakan aku terleka dan lupa dengan perkara – perkara yang berlaku disekeliling.Kesibukkan yang dilalui selama 2 minggu yang sangat memenatkan telah menyebabkan aku kurang menigikuti perkembangan isu – isu semasa. Fokus lebih tertumpu dalam menyesuaikan diri dengan alam pekerjaan serta pencarian bilik sewa di sekitar area Kuala Lumpur. Sedar tak sedar, Piala Dunia Bola Sepak sudah pun berakhir yang telah menyaksikan Belanda tewas dalam pertemuan dengan Sepanyol.

Lebih teruk lagi, sedar tak sedar bulan Rejab sudah pun hampir meninggalkan aku. Walaupun masih sempat menghadiri dan mendengar beberapa ceramah dan tazkirah berkenaan penghayatan peristiwa “Israk dan Mikraj”, pemergian bulan Rejab kali ini merupakan satu kerugian dalam diri bila mana kurangnya penghayatan yang diambil pada kesempatan dalam bulan yang mulia ini.Mungkin ini adalah suatu pengajaran awal dalam mengenal dunia pekerjaan.

Pertamanya, perlu ada pembahagian masa antara perkara dunia dan perkara akhirat. Dalam kesibukkan mengejar kejayaan duniawi, kejayaan ukhrawi juga tidak boleh dilupakan. Kedua – duanya perlu seimbang agar kejayaan dapat di kecapi bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat. Yang kedua, walaubagaimana sibuk sekali pun dengan pekerjaan, kita perlulah sentiasa beringat bahawasanya pekerjaan yang dilakukan semuanya adalah kerana Allah S.W.T. Maka, pekerjaaan yang dilakukan kerana Allah S.W.T tidak seharusnya menjauhkan hubungan hamba dengan Pencipta.Sebaik – baiknya, pekerjaan yang dilakukan lebih mengingatkan diri kita kepada Allah S.W.T.

Yang terakhir, Allah S.W.T tidak akan membebankan hamba – hamba – Nya dengan suatu amanah dan tanggungjawab yang tidak mampu dipikul oleh mereka. Semua pemberian Allah S.W.T adalah semata – mata berdasarkan kemampuan masing – masing. Maka, alasan bahawasanya ketidak ada masa untuk menghayati kemulian bulan Rejab kali ini hanyalah kerana kelalaian serta kelemahan diri sendiri yang sentiasa leka dibuai arus keseronokkan dunia mahupun tipu daya syaitan. Wallahua’lam.

1 comments to Kesibukkan:

Anonymous said...

Ismilida said:sebagai hamba manusia tidak terlepas dari kelalaian..antara bernasib atau tidak adalah bila kite dpt memuhasabah diri dan melihat kembali ape yg t,elah berlalu samada bermanfaat atau melalaikan.janji kite sentiase beringt..hidup ini indah bila kite menghayatinyer..hidup ini indah bila kite dpt memanfaat dgn terbaik.hidup ini indah bila kite melakukan hanya krnNYa.

Monday, July 12, 2010

Kesibukkan

Posted by pSp at 9:28 PM

Dunia pekerjaan banyak menyebabakan aku terleka dan lupa dengan perkara – perkara yang berlaku disekeliling.Kesibukkan yang dilalui selama 2 minggu yang sangat memenatkan telah menyebabkan aku kurang menigikuti perkembangan isu – isu semasa. Fokus lebih tertumpu dalam menyesuaikan diri dengan alam pekerjaan serta pencarian bilik sewa di sekitar area Kuala Lumpur. Sedar tak sedar, Piala Dunia Bola Sepak sudah pun berakhir yang telah menyaksikan Belanda tewas dalam pertemuan dengan Sepanyol.

Lebih teruk lagi, sedar tak sedar bulan Rejab sudah pun hampir meninggalkan aku. Walaupun masih sempat menghadiri dan mendengar beberapa ceramah dan tazkirah berkenaan penghayatan peristiwa “Israk dan Mikraj”, pemergian bulan Rejab kali ini merupakan satu kerugian dalam diri bila mana kurangnya penghayatan yang diambil pada kesempatan dalam bulan yang mulia ini.Mungkin ini adalah suatu pengajaran awal dalam mengenal dunia pekerjaan.

Pertamanya, perlu ada pembahagian masa antara perkara dunia dan perkara akhirat. Dalam kesibukkan mengejar kejayaan duniawi, kejayaan ukhrawi juga tidak boleh dilupakan. Kedua – duanya perlu seimbang agar kejayaan dapat di kecapi bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat. Yang kedua, walaubagaimana sibuk sekali pun dengan pekerjaan, kita perlulah sentiasa beringat bahawasanya pekerjaan yang dilakukan semuanya adalah kerana Allah S.W.T. Maka, pekerjaaan yang dilakukan kerana Allah S.W.T tidak seharusnya menjauhkan hubungan hamba dengan Pencipta.Sebaik – baiknya, pekerjaan yang dilakukan lebih mengingatkan diri kita kepada Allah S.W.T.

Yang terakhir, Allah S.W.T tidak akan membebankan hamba – hamba – Nya dengan suatu amanah dan tanggungjawab yang tidak mampu dipikul oleh mereka. Semua pemberian Allah S.W.T adalah semata – mata berdasarkan kemampuan masing – masing. Maka, alasan bahawasanya ketidak ada masa untuk menghayati kemulian bulan Rejab kali ini hanyalah kerana kelalaian serta kelemahan diri sendiri yang sentiasa leka dibuai arus keseronokkan dunia mahupun tipu daya syaitan. Wallahua’lam.

1 comments;

Anonymous said...

Ismilida said:sebagai hamba manusia tidak terlepas dari kelalaian..antara bernasib atau tidak adalah bila kite dpt memuhasabah diri dan melihat kembali ape yg t,elah berlalu samada bermanfaat atau melalaikan.janji kite sentiase beringt..hidup ini indah bila kite menghayatinyer..hidup ini indah bila kite dpt memanfaat dgn terbaik.hidup ini indah bila kite melakukan hanya krnNYa.